Wajah Baru, Blog Lama: Merawat Semangat Menulis

Wajah Baru, Blog Lama: Merawat Semangat Menulis

>>>Sukses sebagai bloger itu tidak ditentukan oleh platform apa yang digunakan, tapi kualitas konten, konsistensi dan promosi. Makin populer sebuah blog, makin banyak iklan dan tawaran berdatangan. Tak terasa blog saya, musismail.com, More »

Ajakan Bikin Puisi tentang Pahlawan

Ajakan Bikin Puisi tentang Pahlawan

Saya punya ide bikin kumpulan puisi tentang pahlawan. Pahlawan dalam arti sangat luas, bukan hanya tentang mereka yang berperang. Sebab pahlawan bisa siapa saja. Bisa ibu kita. Ayah kita. Guru. Tukang sapu More »

Puisi Perahu

Puisi Perahu

KLIPING | SUMBER: Koran Tempo, 11 Agustus 2009. Hujan belum sepenuhnya berhenti ketika puluhan sastrawan satu persatu meninggalkan kafe. Mereka melangkah ke dermaga kecil yang terbuat dari kayu yang menyatu dengan cafe More »

Koran Tempo Makassar Pamit dan Beralih ke Digital

Koran Tempo Makassar Pamit dan Beralih ke Digital

Koran Tempo edisi Makassar atau dikenal dengan Koran Tempo Makassar (KTM) tidak lagi terbit dalam versi cetak. “Mulai edisi 2 Mei 2016 kami hanya menerbitkan koran digital. Inilah edisi penghabisan di platform More »

Mustafa Ismail: Orang Muda Aceh Harus Bangga dengan Bahasa Ibunya

Mustafa Ismail: Orang Muda Aceh Harus Bangga dengan Bahasa Ibunya

SUMBER: ACEHTREND.CO, 8 DESEMBER 2015. ACEHTREND.CO, Aceh — Target Kongres Peradaban Aceh (KPA) adalah agar anak-anak muda Aceh kembali bangga dengan bahasa-bahasa yang ada di Aceh. “Kita tidak boleh malu dengan bahasa More »

 

Nilai Steem Kini di Bawah 1 Dolar, Anda Masih Steemian?

>Saya pernah memperkirakan harga Steem akan turun di bawah 1 dolar AS. Kini benar-benar terbukti. Sebagian Steemian sudah lama lempar handuk.

Dulu, saya termasuk orang yang kritis terhadap cara #promosteem yang cenderung gombal — seolah-olah dengan bergabung di Steemit seseorang akan mendapatkan uang banyak. Memang cara promo seperti itu sangat efektif menarik minat orang lain. Siapa sih yang tak tergiur bisa dapat uang banyak? Tapi banyak yang mencemooh kritik saya tersebut, termasuk teman-teman baik yang dulu saling kenal sejak “Zaman mesin ketik”.

Adakah Buku Puisi yang Lebih Tebal Lagi?

Setiap melihat buku puisi “Matahari Cinta Samudera Kata” (yang disusun Rida K Liamsi dengan tebal 2016 halaman belum termasuk halaman romawi) — kadang tanpa sengaja — di jejeran buku sastra di rak di belakang meja kerja saya di kantor saya tak bisa menghentikan pertanyaan: adakah buku puisi yang lebih tebal dari buku ini terbit di Indonesia? Saya tak yakin ada. Bahkan mungkin di dunia, ini adalah salah satu buku puisi paling tebal. Saya tak berani menyebut satu-satunya, sebab mungkin saja ada yang seimbang tebalnya.

Sajak Dibuang Sayang: Ironi Pagi

Saya tak ingat kapan puisi ini saya tulis, dugaan saya pada akhir 1990-an atau awal 2000-an. Saya tak sengaja menemukan filenya di komputer ketika membaca-baca tulisan lama. Saya belum berniat untuk memperbaikinya — agar layak dikirimkan ke koran misalnya. Saya posting saja dulu di sini seperti aslinya.

Menyerap Berbagai Hal, Menggali Kebaruan-kebaruan

>Ketika saya kuliah di Program Pascasarjana (S2) Seni Urban dan Industri Budaya Institut Kesenian Jakarta (IKJ), kami diminta membuat “Autobiographical Statement” oleh salah seorang pengajar. Ini semacam riwayat kreatif yang memuati pernyataan-pernyataan personal. Saya pun menulis Autobiographical Statement sebagai berikut.

Festival Sastra Bengkulu dan Gelora Sastra Bumi Raflesia

>Festival Sastra Bengkulu (FSB) 2018 di Bengkulu 13-15 Juli 2018 telah usai. Acara itu melibatkan sekitar 100 sastrawan dari berbagai daerah di Indonesia dan negara tetangga. Acara yang didukung penuh sekaligus difasilitasi oleh Pemerintah Provinsi Bengkulu itu adalah acara sastra terbesar di Bengkulu. Berikut adalah tulisan saya di Koran Tempo edisi Jumat, 20 Juli 2018, tentang kegiatan bertaraf nasional ini. Selamat membaca.

Menulis itu Semudah Bikin Surat

Pernahkah Anda menulis catatan surat atau harian? Jika iya, anda berbakat menjadi penulis. Sesederhana itu? Iya, memang sederhana. Menulis sebetulnya proses yang biasa saja, yang tidak jauh berbeda dengan berbicara. Bedanya hanya: jika berbicara kita tidak perlu menggunakan bahasa yang baku, bahasa formal. Kita bisa menggunakan bahasa gaul, prokem, dan lain sebagainya. Sedangkan menulis kita diikat oleh penggunaan bahasa yang formal, baku, dan memenuhi kaidah-kaidah tertentu dalam berbahasa, yakni tata bahasa.

Puisi Bukan Kitab Suci

Saya kadang-kadang suka bertanya: masih perlukah puisi ditulis? Kenapa puisi ditulis? Apakah Anda menulis puisi untuk mengubah keadaan? Ah, begitu banyak pertanyaan berseliweran ketika membayangkan betapa banyak orang “berkeingan” menjadi penyair. Saya tak tahu apakah predikat penyair sedang “laku” dan naik daun. Sehingga menulis puisi menjadi kegiatan yang seksi.

Setelah Tagar #DeleteFacebok Lewat

Beberapa bulan lalu, salah satu “kelompok” yang mengkampanyekan #DeleteFacebook adalah para pengguna platform Steemit. Saya sebut “kelompok” (dalam tanda kutip) karena yang gencar melempar kampanye itu tentu saja tidak mengatasnamakan kelompok, tapi inisiatif orang-perorang yang sedang euforia dengan platform medsos baru itu. Mereka sedang merayakan mainan baru, apalagi mendapat reward dari menulis, meskipun kadang yang ditulis adalah “brus-brus utan”.

Catatan Kurasi Puisi dan Cerpen Anugerah Litera (3)

>Anugerah Sastra Litera 2018 menemukan banyak karya penulis muda. Ini adalah catatan kami (MI, Iwan Kurniawan dan Mahrus Prihany) sebagai juri dan sekaligus kurator kegiatan itu.

Catatan Kurasi Puisi dan Cerpen Anugerah Litera (2)

>Anugerah Sastra Litera 2018 menemukan banyak karya penulis muda. Ini adalah catatan kami (MI, Iwan Kurniawan dan Mahrus Prihany) sebagai juri dan sekaligus kurator kegiatan itu.