Wajah Baru, Blog Lama: Merawat Semangat Menulis

Wajah Baru, Blog Lama: Merawat Semangat Menulis

>>>Sukses sebagai bloger itu tidak ditentukan oleh platform apa yang digunakan, tapi kualitas konten, konsistensi dan promosi. Makin populer sebuah blog, makin banyak iklan dan tawaran berdatangan. Tak terasa blog saya, musismail.com, More »

Ajakan Bikin Puisi tentang Pahlawan

Ajakan Bikin Puisi tentang Pahlawan

Saya punya ide bikin kumpulan puisi tentang pahlawan. Pahlawan dalam arti sangat luas, bukan hanya tentang mereka yang berperang. Sebab pahlawan bisa siapa saja. Bisa ibu kita. Ayah kita. Guru. Tukang sapu More »

Puisi Perahu

Puisi Perahu

KLIPING | SUMBER: Koran Tempo, 11 Agustus 2009. Hujan belum sepenuhnya berhenti ketika puluhan sastrawan satu persatu meninggalkan kafe. Mereka melangkah ke dermaga kecil yang terbuat dari kayu yang menyatu dengan cafe More »

Koran Tempo Makassar Pamit dan Beralih ke Digital

Koran Tempo Makassar Pamit dan Beralih ke Digital

Koran Tempo edisi Makassar atau dikenal dengan Koran Tempo Makassar (KTM) tidak lagi terbit dalam versi cetak. “Mulai edisi 2 Mei 2016 kami hanya menerbitkan koran digital. Inilah edisi penghabisan di platform More »

Mustafa Ismail: Orang Muda Aceh Harus Bangga dengan Bahasa Ibunya

Mustafa Ismail: Orang Muda Aceh Harus Bangga dengan Bahasa Ibunya

SUMBER: ACEHTREND.CO, 8 DESEMBER 2015. ACEHTREND.CO, Aceh — Target Kongres Peradaban Aceh (KPA) adalah agar anak-anak muda Aceh kembali bangga dengan bahasa-bahasa yang ada di Aceh. “Kita tidak boleh malu dengan bahasa More »

 

Apakah Anda Punya Puisi Tentang Asap?

Asap telah menjadi horor banyak orang di Sumatera, Kalimantan dan Papua. Sekian juta orang menjadi korban — sejumlah di antaranya meninggal. Ini tragedi nasional yang seharusnya bisa dicegah. Tapi kebakaran hutan — lebih tepatnya dibakar — selalu terjadi, tiap tahun. Pelakunya pun selalu lolos. Para pembakar hutan selalu punya cara berkelit dari dijerat hukum. Hanya operator lapangan – itu pun sebagian — yang bisa dijerat. Bosnya, apalagi bos besar, tak tersentuh. Bahkan sebagian operator lapangan itu “disebutkan” sebagai warga.

Nah, bagaimanakah kita merespon tragedi asap ini? Saya punya gagasan: jika teman-teman — siapa pun kita — punya puisi tentang asap dan kebakaran hutan, ayo kita kumpulkan. Nanti kita cari cara bagaimana menerbitkan puisi-puisi itu. Kalau perlu nanti kita patungan untuk menerbitkan. Kita terbitkan secara swadaya. Syukur-syukur nanti ada pihak yang tergerak membantu biaya cetak. Kalau tidak, ya kita terbitkan sendiri. Minimal kita bikin dalam bentuk ebook dan kita bagi-bagi gratis.

Sebut saja ini semacam protes, keresahan, keperihan, dan keprihatinan kita terhadap tragedi ini. Ini juga semacam “penanda” sekaligus pengingat betapa tindakan para pembakar hutan itu telah melahirkan banyak korban. Jika pun asap akan segera hilang karena turunnya hujan, dampaknya tetap harus diingat sebagai horor yang telah membawa korban. Kita — apalagi korbannya langsung — pasti tidak bisa melupakan tindakan para pembakar hutan.

Maka itu, jika Anda tertarik dengan gagasan ini, silakan kirimkan puisi-puisi teman-teman ke email saya dengan subjek “Puisi Negeri Asap” ==> puisiliar@gmail.com.

Terima kasih.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *