Penulis Sastra Mendadak Lucu di Malam Sastra Margonda

Penulis Sastra Mendadak Lucu di Malam Sastra Margonda

Bertajuk “Dongeng Tentang Kita”, Malam Sastra Margonda (MSM) yang diadakan oleh Komunitas Sastra Margonda untuk memperingati Hari Dongeng Sedunia yang jatuh pada 20 Maret 2020. Malam Sastra Margoda diadakan di Miebiee Pasta, More »

Merayakan Dongeng

Merayakan Dongeng

Merayakan Hari Dongeng Sedunia Ayo kita bertemu dan ngopi di #malamsastramargonda Sabtu, 14 Maret 2010 Pukul 19.00-22.30 di @miebiipasta_ Jalan Merpati 6 No 237 Pancoran Mas Depok More »

Malam Sastra Margonda: Hujan Cinta Februari

Malam Sastra Margonda: Hujan Cinta Februari

Malam Sastra Margonda digagas oleh Mustafa Ismail, Tora Kundera dan Willy Ana. Acara ini diharapkan menjadi ruang bagi para pecinta seni dan sastra di Depok, terutama anak muda, untuk berekspresi sekaligus mengapresiasi More »

Merayakan Hujan dan Puisi

Merayakan Hujan dan Puisi

Hujan dan Puisi seperti Sapardi dan Bulan Juni. Mereka mengajak kita dalam bait-bait yang membungahkan hati. Nah, menyambut Februri, kita merayakan hujan dan puisi, sambil membaca puisi-puisi cinta karya sendiri, karya siapa More »

Lanjutan Kisah Hansaplast, Gunting dan Lain-lain

Lanjutan Kisah Hansaplast, Gunting dan Lain-lain

………….. Saya teringat ada sebuah ponsel Nokia berbasis Windows yang tak terpakai di rumah. Tapi, masalahnya hp itu tidak bisa pakai WhatsApp. Sementara, nomor kontak orang yang janjian lihat laptop itu di More »

 

Catatan Kurasi Puisi dan Cerpen Anugerah Litera (2)

>Anugerah Sastra Litera 2018 menemukan banyak karya penulis muda. Ini adalah catatan kami (MI, Iwan Kurniawan dan Mahrus Prihany) sebagai juri dan sekaligus kurator kegiatan itu.

Dari nama-nama yang muncul itulah kami melihat masa depan sastra Indonesia masih cerah. Sebagian pemilik karya tersebut adalah anak-anak muda yang masih begitu panjang masanya untuk terus belajar dan berkarya. Mereka, antara lain, adalah Alex R Nainggolan (kelahiran 1982), Armin Bell (1980), Elvan De Porres (1993), Fatah Anshori (1994), Fitriawan Nur Indrianto (1987), Irma Agryanti (1986), Kim Al Ghozali AM (1991), Raedu Basha (1988), Setia Naka Andrian(1989), Surya Gemilang(1998), Tjak S. Parlan (1975), Wahyu Gandi G (1996), dan Willy Ana (1981).

Mereka mempunyai masa depan yang panjang. Tidak ada keraguan sedikit pun di antara kami untuk memberi tempat yang pantas bagi mereka untuk tampil dalam buku ini, yang memuat semua unggulan dari Anugerah Sastra Litera. Namun, kami sengaja tidak menandai mana puisi terbaik dan mana cerpen terbaik di buku ini. Itu kami maksudkan agar pembaca bisa menikmati karya dalam buku itu seluas-luasnya, sebebas-bebasnya, tanpa dibebani penilaian para juri. Yang patut dicatat adalah bahwa semua puisi dan cerpen dalam buku ini adalah karya-karya unggulan yang dimuat di Litera selama 2017.

Kami perlu menggarisbawahi bahwa karya-karya pilihan ini kami anggap memberikan kesegaran baru. Untuk puisi, kesegaran itu ada pada tema, gagasan, simbol, diksi, hingga cara bertutur. Tentu tak kalah penting adalah kedalaman dan intensitas pengungkapan dan penuturan itu sendiri.

Memang tidak mudah untuk mencari puisi-puisi yang benar-benar segar dalam segala hal. Tapi, minimal karya itu memiliki kesegaran dalam salah satu hal, entah itu tema, diksi, simbol atau cara ungkap dan pengungkapannya mendalam. Kami ingin mengajak para penyair (muda) ini untuk menjadi diri sendiri dan mencari kemungkinan-kemungkinan estetika baru, tanpa bergantung pada penyair sebelumnya.

Inti kreativitas adalah mencari dan menjelajah. Salah satu contoh karya menarik dalam buku ini adalah puisi “Petuah Kampung” karya Willy Ana. Willy Ana berusaha untuk menjelajah tema daerah kelahirannya, Bengkulu. Ia tampak lihai dan lancar bermain-main dengan simbol-simbol dan diksi yang dipungut dari budaya leluhurnya, seperti ikan mungkus, priuk, rejung, seperti rawang di lubuk betung dan meriam bambu. Ia berhasil memasukkan budaya lokal ke dalam puisi itu dengan begitu kuat tapi tidak bersulit-sulit. “Petuah Kampung” tetap hadir sebagai puisi yang reflektif tapi masih asyik untuk dinikmati.

BERSAMBUNG…..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *