Lanjutan Kisah Hansaplast, Gunting dan Lain-lain

Lanjutan Kisah Hansaplast, Gunting dan Lain-lain

………….. Saya teringat ada sebuah ponsel Nokia berbasis Windows yang tak terpakai di rumah. Tapi, masalahnya hp itu tidak bisa pakai WhatsApp. Sementara, nomor kontak orang yang janjian lihat laptop itu di More »

Hoax Merajelala, Seniman di Mana?

Hoax Merajelala, Seniman di Mana?

Dua hari lalu, tepatnya Rabu pagi, perupa Jeffrey Sumampouw mengirim pesan mesanger di aplikasi WhatsApp. Isinya mengajak saya menjadi salah satu narasumber diskusi tentang seni di *Marto Artcentre di Jalan Pondok Labu More »

Jangan Lupa Kirim Puisi untuk PPN Kudus

Jangan Lupa Kirim Puisi untuk PPN Kudus

Pertemuan Penyair Nusantara (PPN) XI diadakan di Kudus, Jawa Tengah, 28-30 Juni 2019. Kegiatan ini akan diramaikan oleh para penyair Indonesia dan negara-negara tetangga seperti Singapura, Malaysia, Thailand, Vietnam, dan lain-lain. Seperti More »

Tiket Pesawat Mahal dan Kreativitas Khas Indonesia

Tiket Pesawat Mahal dan Kreativitas Khas Indonesia

Seorang kawan yang sedang berkuliah program doktor di Institut Seni Indonesia (ISI) Surakarta memposting sebuah video di Instagram. Isinya: mengabarkan bahwa ia dan sejumlah kawan lain sedang berada di Bandara Soekarno-Hatta. Namanya More »

Lomba Baca Puisi Festival Literasi Padangpanjang

Lomba Baca Puisi Festival Literasi Padangpanjang

Padangpanjang termasuk salah satu kota yang sangat aktif dalam bidang literasi dan seni. Ini memang bisa dipahami, karena di kota itu berdiri sebuah kampus seni, yakni Institut Seni Indonesia (ISI) Padangpanjang. Saya More »

 

Category Archives: esai

Puisi Bagus versus Karya Juara

Beberapa lalu, saya memperlihatkan sebuah buku puisi kepada seorang kawan baik yang datang ke rumah. Puisinya pendek-pendek. Teman yang membaca itu bilang: “Bagus-bagus puisinya ya,” katanya. “Segar.” Saya menimpali: kekuatan puisi memang tidak ditentukan oleh panjang-pendeknya. “Jadi tidak perlu memaksa diri puisi harus menulis puisi panjang-panjang.”

Teteng Jumara dan Gugatan Tentang Realitas Indonesia

TULISAN ini berasal dari pengantar diskusi buku puisi “Surau Kecil Berdinding Bilik” karya Teteng Jumara di Restoran Gudeg (milik penyair buruh Wowok Hesti Probowo), Kota Seni F1/23R, Citra Raya, Cikupa, Tangerang, Sabtu, 13 Oktober 2012.

hari ini, koran telah memberitakan
manusia menjual potongan-potongan tubuhnya
…….
Untuk mendapatkan sebuah perjamuan

Penyair Kelas Arsitek versus Kelas Tukang

Puisi baru, tentu saja, berbeda dengan puisi yang menyajikan hal baru. Sering pula disebut kebaruan. Boleh juga kesegaran. Ikan yang baru diangkat dari jaring tentulah ikan yang baru dan segar. Sering, ia masih melompat-lompat ketika diciduk dari jaring. Sebaliknya, ikan yang sudah berhari-hari ditangkap dan dieskan, tentulah bukan lagi ikan yang baru dan segar. Meskipun tampak baru, jelas ia bukan ikan segar. Apalagi kalau kita bicara ikan asing.

Saya Penduduk Asli, Anda Menumpang

>Ketegangan selalu terjadi antara penduduk asli dan pendatang. Padahal istilah penduduk asli pun tak lepas dari sifatnya yang relatif. Kita tidak bisa dengan mudah mengatakan: “Saya penduduk asli, Anda menumpang atau pendatang.” Sebab, ukuran-ukuran itu semua relatif dan bisa diperdebatkan. Saya mencoba mendalami persoalan ini dalam tulisan singkat berikut.

Meluruskan Kesalahpahaman Sastra

>Ini tulisan lama yang pernah dimuat di Serambi Indonesia pada 2007. Saya posting di blog karena, selain sebagai dokumentasi, juga masih kontekstual untuk dibaca.

Menyerap Berbagai Hal, Menggali Kebaruan-kebaruan

>Ketika saya kuliah di Program Pascasarjana (S2) Seni Urban dan Industri Budaya Institut Kesenian Jakarta (IKJ), kami diminta membuat “Autobiographical Statement” oleh salah seorang pengajar. Ini semacam riwayat kreatif yang memuati pernyataan-pernyataan personal. Saya pun menulis Autobiographical Statement sebagai berikut.

Catatan Kurasi Puisi dan Cerpen Anugerah Litera (3)

>Anugerah Sastra Litera 2018 menemukan banyak karya penulis muda. Ini adalah catatan kami (MI, Iwan Kurniawan dan Mahrus Prihany) sebagai juri dan sekaligus kurator kegiatan itu.

Catatan Kurasi Puisi dan Cerpen Anugerah Litera (2)

>Anugerah Sastra Litera 2018 menemukan banyak karya penulis muda. Ini adalah catatan kami (MI, Iwan Kurniawan dan Mahrus Prihany) sebagai juri dan sekaligus kurator kegiatan itu.

Catatan Kurasi Puisi dan Cerpen Anugerah Litera (1)

Bukan suatu kebetulan jika kita menemukan fakta bahwa yang merebut perhatian dalam Anugerah Litera 2018 adalah para sastrawan muda. Mereka muda usia. Dari 14 nama penulis puisi dan 12 penulis cerita pendek (cerpen) yang lolos ke babak final, sebagian besar adalah mereka yang lahir pada 1980 dan setelahnya.

Bakeutok, Didong dan Perawat Bahasa Lokal

>Esai ini saya tulis beberapa tahun lalu untuk mengapresiasi orang-orang yang dengan setia terus merawat bahasa daerah, dalam konteks tulisan ini adalah bahasa Aceh. Bahasa lokal atau bahasa daerah akan punah jika tak ada orang dengan konsisten memperdulikannya.