Malam Sastra Margonda: Hujan Cinta Februari

Malam Sastra Margonda: Hujan Cinta Februari

Malam Sastra Margonda digagas oleh Mustafa Ismail, Tora Kundera dan Willy Ana. Acara ini diharapkan menjadi ruang bagi para pecinta seni dan sastra di Depok, terutama anak muda, untuk berekspresi sekaligus mengapresiasi More »

Merayakan Hujan dan Puisi

Merayakan Hujan dan Puisi

Hujan dan Puisi seperti Sapardi dan Bulan Juni. Mereka mengajak kita dalam bait-bait yang membungahkan hati. Nah, menyambut Februri, kita merayakan hujan dan puisi, sambil membaca puisi-puisi cinta karya sendiri, karya siapa More »

Lanjutan Kisah Hansaplast, Gunting dan Lain-lain

Lanjutan Kisah Hansaplast, Gunting dan Lain-lain

………….. Saya teringat ada sebuah ponsel Nokia berbasis Windows yang tak terpakai di rumah. Tapi, masalahnya hp itu tidak bisa pakai WhatsApp. Sementara, nomor kontak orang yang janjian lihat laptop itu di More »

Hoax Merajelala, Seniman di Mana?

Hoax Merajelala, Seniman di Mana?

Dua hari lalu, tepatnya Rabu pagi, perupa Jeffrey Sumampouw mengirim pesan mesanger di aplikasi WhatsApp. Isinya mengajak saya menjadi salah satu narasumber diskusi tentang seni di *Marto Artcentre di Jalan Pondok Labu More »

Jangan Lupa Kirim Puisi untuk PPN Kudus

Jangan Lupa Kirim Puisi untuk PPN Kudus

Pertemuan Penyair Nusantara (PPN) XI diadakan di Kudus, Jawa Tengah, 28-30 Juni 2019. Kegiatan ini akan diramaikan oleh para penyair Indonesia dan negara-negara tetangga seperti Singapura, Malaysia, Thailand, Vietnam, dan lain-lain. Seperti More »

 

Category Archives: menulis

Menerbitkan Buku itu Mudah

Diawali dengan mengumpulkan naskah, menyusunnya, melakukam proses layout, bikin cover, hingga mencetak sesuai pesanan/ kebutuhan (POD). Bisa pula diterbitkan sebagai ebook. Lalu bagaimana dengan ISBN? Nah, untuk ini ada dua cara. Pertama, jika kita punya lembaga/perusahaan bisa mendaftarkan sendiri di Perpustakaan Nasional dengan melampirkan akte notaris lembaga/perusahaan.

Tiga Alasan Tulisan Tak Dimuat Media

Ada tiga alasan mengapa tulisan seorang tidak dimuat di media (koran atau majalah). Alasan pertama: tidak cocok dengan kriteria dengan media tersebut alias tidak layak muat. Alasan kedua: tulisan bagus dan cocok dengan kriteria media tersebut, namun kesulitan ruang untuk memuatnya atau momentumnya tidak pas.

Menulis itu Semudah Bikin Surat

Pernahkah Anda menulis catatan surat atau harian? Jika iya, anda berbakat menjadi penulis. Sesederhana itu? Iya, memang sederhana. Menulis sebetulnya proses yang biasa saja, yang tidak jauh berbeda dengan berbicara. Bedanya hanya: jika berbicara kita tidak perlu menggunakan bahasa yang baku, bahasa formal. Kita bisa menggunakan bahasa gaul, prokem, dan lain sebagainya. Sedangkan menulis kita diikat oleh penggunaan bahasa yang formal, baku, dan memenuhi kaidah-kaidah tertentu dalam berbahasa, yakni tata bahasa.

Pengadilan Hingga Majalah Bekas | #ProsesKreatifMI 5

Masa-masa itu sangat menggairahkan. Kami berlomba menulis dan mengirim puisi ke berbagai media. Tak hanya di koran Aceh, seperti Serambi Indonesia, Atjeh Post dan Peristiwa, juga di koran-koran Medan seperti Waspada, Analisa, Persada dan lain-lain, hingga koran Jakarta. Bahkan tanpa berifikir honor, yang penting karya dimuat. Kami seperti sibuk mengejar eksistensi — meski tentu saja itu tak salah.

Dikusi Hingga “Berantam” di Koran | #RiwayatKreatifMI 4

Setelah berkali-kali puisi dimuat berbagai media plus berteater, saya pun merasa diri benar-benar “menjadi seniman” dan bergaya nyeniman: rambut gondrong, pakai sandal jepit, kadang jarang mandi – kecuali mau ke kampus. Sesekali saya tidur di Meunasah Tuha Taman Budaya Aceh bersama seniman lain, antara lain Din Saja dan Hasbi Burman.

Puisi Pertama di Koran dan Nama Samaran | #RiwayatKreatifMI 3

Pada 1990, sebuah puisi saya muncul di sebuah media lokal di Banda Aceh, Tanah Kelahiran. Puisi itu telah disunting oleh editor budaya media itu. Mungkin editornya kasihan melihat saya rajin sekali mengirim puisi sehingga memuatnya satu biji. Meski telah “ditukangi”, saya senang bukan main. Saat itu saya menggunakan nama pena Muista Fahendra.

Tamu dari Gontor hingga Gairah yang Berhenti | #RiwayatKreatifMI 2

Suatu kali, rumah karib ayah tempat saya menumpang di Ketapang, Banda Aceh, kedatangan tamu dari sebuah pesantren modern di wilayah kabupatan Pidie. Sang tamu seorang pengajar di pesantren itu. Kami sempat mengobrol ke sana-kemari. Lulusan sebuah pesantren moderen terkenal di Jawa Timur, Gontor, itu bercerita tentang puisi dan suka menulis puisi.

Menyesal Hingga Akuntansi | #RiwayatKreatifMI (1)

SAYA tidak pernah menampik bahwa pada awalnya menulis puisi adalah hobi. Juga tidak perlu sewot kalau ada yang me-ngatakan bahwa menulis puisi kegiatan orang kasmaran. Pun tak usah uring-uringan bila diledek bahwa menulis puisi untuk mendapatkan uang. Faktanya memang demikian. Bahkan sah saja bila ada orang menulis puisi demi mendapatkan ketenaran.

Puisi Odong-odong dan Odong-odong Puisi

Banyak yang “baper” pada status saya tentang Puisi dan Odong-odong di akun Mustafa Ismail. Makanya saya posting ulang status itu di akun saya Mustafa Ismail II ini — siapa tahu berguna. Tapi satu hal ingin saya permaklumkan: status ini saya tulis bukan “sebagai kesombongan atau bentuk keangkuhan”. Tidak sama-sekali. Saya menulis status ini untuk mengajak kita berpikir dan terus belajar. Tidak cepat puas. Tidak cepat merasa besar.

Puisi yang Baik

Saya sering ditanya sejumlah kawan (yang baru menulis puisi) dalam banyak kesempatan: bagaimana puisi yang baik itu? Pertanyaan yang sama ditanyakan teman-teman wartawan yang suka berpuisi di WAG Wartawan Berpuisi dini hari tadi.