Tiket Pesawat Mahal dan Kreativitas Khas Indonesia

Tiket Pesawat Mahal dan Kreativitas Khas Indonesia

Seorang kawan yang sedang berkuliah program doktor di Institut Seni Indonesia (ISI) Surakarta memposting sebuah video di Instagram. Isinya: mengabarkan bahwa ia dan sejumlah kawan lain sedang berada di Bandara Soekarno-Hatta. Namanya More »

Lomba Baca Puisi Festival Literasi Padangpanjang

Lomba Baca Puisi Festival Literasi Padangpanjang

Padangpanjang termasuk salah satu kota yang sangat aktif dalam bidang literasi dan seni. Ini memang bisa dipahami, karena di kota itu berdiri sebuah kampus seni, yakni Institut Seni Indonesia (ISI) Padangpanjang. Saya More »

Sebelum Tiba di Jakarta, Selfie Dulu di Malaysia

Sebelum Tiba di Jakarta, Selfie Dulu di Malaysia

Sungguh sulit dipercaya bahwa harga tiket Banda Aceh-Jakarta bisa dua kali lipat dari pada harga tiket Banda Aceh-Kuala Lumpur-Jakarta. Tapi faktanya memang demikian. Akibatnya orang-orang yang sering berpergian di Aceh ramai-ramai membuat More »

Pesta Sastra Akhir Tahun, Banjarbaru dan Bintan

Pesta Sastra Akhir Tahun, Banjarbaru dan Bintan

Ada dua festival sastra yang diadakan pada waktu bersamaan pada akhir November hingga awal Desember 2018. Kegiatan pertama diadakan di Banjarbaru, Kalimantan Selatan, dengan nama Banjarbaru Rainy Days Literary Festival. Ini festival More »

Festival Sastra Bengkulu dan Gelora Sastra Bumi Raflesia

Festival Sastra Bengkulu dan Gelora Sastra Bumi Raflesia

>Festival Sastra Bengkulu (FSB) 2018 di Bengkulu 13-15 Juli 2018 telah usai. Acara itu melibatkan sekitar 100 sastrawan dari berbagai daerah di Indonesia dan negara tetangga. Acara yang didukung penuh sekaligus difasilitasi More »

 

Category Archives: puisi

Sajak-sajak Tentang Hujan

Mustafa Ismail

JAKARTA HUJAN

biarkan jemuran bermain hujan
janganlah kau mengkhawatirkan
kesehatannya secara berlebihan.

TARIAN HUJAN

aku ingin melihat kau
menari-nari dalam hujan
sampai mabuk
sampai suntuk
sampai kampung-kampung terlelap
sampai kau dan aku terdiam.

KENANGAN HUJAN

hujan kembali mengucur
menari di atas rambutmu
mengirim kenangan dari masa lalu,
dari kensunyian yang sangat

MIMPI HUJAN

hujan telah reda
tapi wajahmu masih basah
matamu masih merah
setelah anak-anakmu rebah
dalam mimpi semalam.

KOTA HUJAN

apakah di kotamu hujan
mengalirkan airmatamu ke sungai
bikin mimpimu jadi basah
malam rekah.

Depok- Jakarta, 2012-2014

KERETA DI KULKAS

Bagaimana cara memasukkan kereta ke dalam botol?
Aku ingin membawanya ke rumah dan menyimpannya di kulkas
Aku suka haus tiap tengah malam
Dan selalu hanya menemukan lengking kegelapan
Seperti kereta yang kebingungan

Serpong, 15 September 2014

PULANG

mereka sedang menempuh cinta masing-masing.
kita adalah pendaki yang selalu kemalaman.

Jakarta, 5 September 2014

RENGGALI

aku belum sempat menyibak akar-akarmu
juga memastikan apakah bongkahan batu itu
masih di sana
setelah malam-malam paling gelap itu lewat

Takengon, 27 Agustus 2014

Mustafa Ismail, kelahiran Aceh pada 1971, bekerja sebagai jurnalis di Jakarta. Buku puisinya “Tarian Cermin” (2007) dan “Menggambar Pengantin” (2013). Adapun buku kumpulan cerpennya “Cermin” (2009) dan “Lelaki yang Ditelan Gerimis” (2014).
SUMBER: Serambi Indonesia, Minggu, 28 September 2014

SUMBER:
http://aceh.tribunnews.com/2014/09/28/jakarta-hujan

Pada Suatu Masa, Cantoi, Kali Code

Sumber: Jurnal Nasional | Minggu, 22 Jan 2012

Mustafa Ismail
PADA SUATU MASA

pada suatu masa, kita pernah bercakap-cakap
tentang hujan yang turun dalam tidurmu

tentang tarian jari-jari Mella di galeri itu
yang mengantarmu ke sebuah masa

tentang cuaca Barcelona di musim dingin
yang membawamu ke sebuah nama

lalu hujan menjadi batu
lidah kita sedingin salju

aku membakar sejumlah mimpi
kau membakar aku

kita pun lahir kembali menjadi gerimis
dalam tidur masing-masing.

pada suatu masa, kita pun bercerita
tentang gerimis yang menjadi abu

Depok, Agutus 2011

PENARI HUJAN

aku penari, katamu,
biarkan aku menari sesukaku