Wajah Baru, Blog Lama: Merawat Semangat Menulis

Wajah Baru, Blog Lama: Merawat Semangat Menulis

>>>Sukses sebagai bloger itu tidak ditentukan oleh platform apa yang digunakan, tapi kualitas konten, konsistensi dan promosi. Makin populer sebuah blog, makin banyak iklan dan tawaran berdatangan. Tak terasa blog saya, musismail.com, More »

Ajakan Bikin Puisi tentang Pahlawan

Ajakan Bikin Puisi tentang Pahlawan

Saya punya ide bikin kumpulan puisi tentang pahlawan. Pahlawan dalam arti sangat luas, bukan hanya tentang mereka yang berperang. Sebab pahlawan bisa siapa saja. Bisa ibu kita. Ayah kita. Guru. Tukang sapu More »

Puisi Perahu

Puisi Perahu

KLIPING | SUMBER: Koran Tempo, 11 Agustus 2009. Hujan belum sepenuhnya berhenti ketika puluhan sastrawan satu persatu meninggalkan kafe. Mereka melangkah ke dermaga kecil yang terbuat dari kayu yang menyatu dengan cafe More »

Koran Tempo Makassar Pamit dan Beralih ke Digital

Koran Tempo Makassar Pamit dan Beralih ke Digital

Koran Tempo edisi Makassar atau dikenal dengan Koran Tempo Makassar (KTM) tidak lagi terbit dalam versi cetak. “Mulai edisi 2 Mei 2016 kami hanya menerbitkan koran digital. Inilah edisi penghabisan di platform More »

Mustafa Ismail: Orang Muda Aceh Harus Bangga dengan Bahasa Ibunya

Mustafa Ismail: Orang Muda Aceh Harus Bangga dengan Bahasa Ibunya

SUMBER: ACEHTREND.CO, 8 DESEMBER 2015. ACEHTREND.CO, Aceh — Target Kongres Peradaban Aceh (KPA) adalah agar anak-anak muda Aceh kembali bangga dengan bahasa-bahasa yang ada di Aceh. “Kita tidak boleh malu dengan bahasa More »

 

Comal

Comal, Pemalang, Jawa Tengah, mendadak terkenal karena jembatan di sana, yang menghubungian jalur utama Pantura Jawa, ambruk dua pekan lalu. Pemerintah pun ngebut untuk memperbaikinya agar bisa digunakan untuk mudik. Tapi hanya satu jalur yang bisa dilewati. Akibatnya, kendaraan dari dua arah harus berbagi jalur: jalur satu mobil dari arah Jakarta dan satu mobil dari arah semarang. Ini membuat mobil-mobil harus mengantri panjang.

Saya pun ikut dalam antrian itu Rabu sore (30 Juli) menuju (balik) ke Jakarta. Kami tiba di sana sekitar pukul 17.25 dan baru berhasil melintasi melintasi jembatan itu pukul 19.00. Ya, kami perlu sekitar 1,5 jam untuk mengantri (kata lain dari macet) sekitar 4 kilometer dari arah Semarang ke Jakarta. Adapun arah sebaliknya (Jakarta ke Semarang) kemacetan sekitar 3 Km. Saya tak tahu berapa waktu yang mereka tempuh untuk “lolos” dar jembatan itu.

Tak semua sabar menghadapi antrian itu. Ada pula yang mencoba mencari jalan-jalan kampung. Tapi hasilnya sama saja. “Jauh,” kata seorang lelaki yang bertemu di sebuah pom bensin di kawasan Pemalang. Rupanya ia juga tiba di kemacetan itu waktunya hampir bersamaan dengan kami dan tiba di pom bensin itu juga hampir bersamaan. Bedanya dia mungkin dia berjuang lebih keras untuk menaklukkan rute jalan-jalan kecil yang berbelak-belok.

Tapi yang jelas kemacetan itu membuat waktu tempuh dari Batang, Jawa Tengah (tetangga Pekalongan) ke Jakarta menjadi hampir 10 jam. Padahal biasanya jarak sekitar 400 KM itu kami menempuhnya dengan waktu sekitar 8 jam. Kami berangkat dari Batang pukul 16.35 dan tiba di rumah di Pamulang pukul 04.05 (pagi). Tapi itu tetap masih jauh lebih cepat ketimbang saat kami mudik pada Minggu dini hari (27 Juli). Kami berangkat dari Pamulang sekitar pukul 00.50 dan tiba di Batang pukul 21.00. Jalanan Pantura mirip Jakarta di pagi dan sore hari.

Waktu tempuh kami belum seberapa. Banyak orang lain waktu tempuhnya lebih gila. Dan mereka semua asyik-asyik saja. Jangan bayangkan betapa jauh dan macetnya perjalanan, nikmati saja perjalanan itu sebagai wisata. Sebab, mudik memang sesungguhnya adalah wisata massal — #wisatamudik. Maka itu semua orang tetap menjalaninya dengan riang gembira — seberapa pun parahnya kemacetan yang mendera.

Pamulang, 31 Juli 2014

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *