Wajah Baru, Blog Lama: Merawat Semangat Menulis

Wajah Baru, Blog Lama: Merawat Semangat Menulis

>>>Sukses sebagai bloger itu tidak ditentukan oleh platform apa yang digunakan, tapi kualitas konten, konsistensi dan promosi. Makin populer sebuah blog, makin banyak iklan dan tawaran berdatangan. Tak terasa blog saya, musismail.com, More »

Ajakan Bikin Puisi tentang Pahlawan

Ajakan Bikin Puisi tentang Pahlawan

Saya punya ide bikin kumpulan puisi tentang pahlawan. Pahlawan dalam arti sangat luas, bukan hanya tentang mereka yang berperang. Sebab pahlawan bisa siapa saja. Bisa ibu kita. Ayah kita. Guru. Tukang sapu More »

Puisi Perahu

Puisi Perahu

KLIPING | SUMBER: Koran Tempo, 11 Agustus 2009. Hujan belum sepenuhnya berhenti ketika puluhan sastrawan satu persatu meninggalkan kafe. Mereka melangkah ke dermaga kecil yang terbuat dari kayu yang menyatu dengan cafe More »

Koran Tempo Makassar Pamit dan Beralih ke Digital

Koran Tempo Makassar Pamit dan Beralih ke Digital

Koran Tempo edisi Makassar atau dikenal dengan Koran Tempo Makassar (KTM) tidak lagi terbit dalam versi cetak. “Mulai edisi 2 Mei 2016 kami hanya menerbitkan koran digital. Inilah edisi penghabisan di platform More »

Mustafa Ismail: Orang Muda Aceh Harus Bangga dengan Bahasa Ibunya

Mustafa Ismail: Orang Muda Aceh Harus Bangga dengan Bahasa Ibunya

SUMBER: ACEHTREND.CO, 8 DESEMBER 2015. ACEHTREND.CO, Aceh — Target Kongres Peradaban Aceh (KPA) adalah agar anak-anak muda Aceh kembali bangga dengan bahasa-bahasa yang ada di Aceh. “Kita tidak boleh malu dengan bahasa More »

 

Geunteut

MUSTAFA ISMAIL | @musismail

Ketika kecil, di kampung saya di Aceh, saya sering takut terhadap beragam makhluk halus yang seram. Salah satunya adalah geunteut. Makhluk ini digambarkan sebagai sosok yang tinggi besar. Ia suka mengambil seseorang, lalu menempatkannya di sebuah tempat yang sulit kadang dijangkau, misalnya, di tengah perdu bambu dan di atas pohon.

Dikisahkan, orang yang diambil oleh geunteut akan merasa seperti berjalan di sebuah jalan yang bagus sekali, bahkan seperti melayang. Namun, ketika sadar, ia telah berada di suatu tempat. Ada pesan dari orang-orang tua kepada anak-anak kecil: kalau berjalan malam-malam, sering-sering meraba rambut. Karena diyakini, geunteut membawa korbannya dengan memegangnya pada rambut.

Bukan cuma geunteut. Di Aceh banyak sekali makhluk halus yang seram. Ada yang namanya burong, burong tujoh, buno, dan sebagainya. Itu baru di Aceh. Di daerah lain, tentu banyak pula makhluk dalam khazanah horor ini. Ada yang namanya orang bunian, kuyang, dan semat beklat.

Tapi sangat jarang hantu-hantu lokal muncul di layar film. Ada kesan, makhluk halus di Indonesia cuma ada pocong, kuntilanak, dan setan yang wajahnya mengerikan. Sebab, makhluk seram inilah yang kerap tampil dalam film-film Indonesia, sehingga wajah horor di bioskop pun menjadi begitu seragam.

Kreator film Indonesia seperti kekurangan gagasan untuk menampilkan hal-hal baru dalam dunia horor. Bukan cuma dalam soal cerita, tapi juga sosok-sosok menakutkan itu. Karena itu, ketika berhadapan dengan layar bioskop, penonton tidak hanya menemukan sensasi ketakutan, melainkan sesuatu yang baru, unik, dan tidak membosankan.

Seperti disebutkan di atas, hantu-hantu lokal itu bisa menjadi pilihan untuk dieksplorasi satu per satu, terbentang dari Sabang sampai Merauke. Bahkan hantu-hantu itu tak cuma berdiri sebagai sosok tunggal, yang tak jarang diwarnai dengan cerita-cerita bahkan legenda di baliknya. Tentu itu akan menjadi hal baru untuk disuguhkan kepada penonton.

Dengan demikian, wajah horor bioskop Indonesia pun akan lebih beragam. Tentu saja tetap tanpa melupakan orisinalitas cerita, logika, dan sensasi keseraman yang dihadirkan.

===

Tulisan saya ini pernah dimuat di Koran Tempo, Kamis 16 April 2009

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *