Wajah Baru, Blog Lama: Merawat Semangat Menulis

Wajah Baru, Blog Lama: Merawat Semangat Menulis

>>>Sukses sebagai bloger itu tidak ditentukan oleh platform apa yang digunakan, tapi kualitas konten, konsistensi dan promosi. Makin populer sebuah blog, makin banyak iklan dan tawaran berdatangan. Tak terasa blog saya, musismail.com, More »

Ajakan Bikin Puisi tentang Pahlawan

Ajakan Bikin Puisi tentang Pahlawan

Saya punya ide bikin kumpulan puisi tentang pahlawan. Pahlawan dalam arti sangat luas, bukan hanya tentang mereka yang berperang. Sebab pahlawan bisa siapa saja. Bisa ibu kita. Ayah kita. Guru. Tukang sapu More »

Puisi Perahu

Puisi Perahu

KLIPING | SUMBER: Koran Tempo, 11 Agustus 2009. Hujan belum sepenuhnya berhenti ketika puluhan sastrawan satu persatu meninggalkan kafe. Mereka melangkah ke dermaga kecil yang terbuat dari kayu yang menyatu dengan cafe More »

Koran Tempo Makassar Pamit dan Beralih ke Digital

Koran Tempo Makassar Pamit dan Beralih ke Digital

Koran Tempo edisi Makassar atau dikenal dengan Koran Tempo Makassar (KTM) tidak lagi terbit dalam versi cetak. “Mulai edisi 2 Mei 2016 kami hanya menerbitkan koran digital. Inilah edisi penghabisan di platform More »

Mustafa Ismail: Orang Muda Aceh Harus Bangga dengan Bahasa Ibunya

Mustafa Ismail: Orang Muda Aceh Harus Bangga dengan Bahasa Ibunya

SUMBER: ACEHTREND.CO, 8 DESEMBER 2015. ACEHTREND.CO, Aceh — Target Kongres Peradaban Aceh (KPA) adalah agar anak-anak muda Aceh kembali bangga dengan bahasa-bahasa yang ada di Aceh. “Kita tidak boleh malu dengan bahasa More »

 

Ideologi, Kepentingan dan Citra Diri

Dalam dunia politik, wacana dan perspektif selalu dibangun berdasarkan ideologi dan kepentingan orang tersebut. Dalam konteks ini, seseorang yang berada di blok tertentu pasti tidak akan netral menilai blok lain. Sebab perspektifnya pastilah yang menguntungkan blok dia. Parahnya, menjelek-jelekkan blok lain. Ini saya lihat terjadi di dua kubu.

Menurut saya, marketing yang baik dan efektif adalah menggali keunggulan “produk” kita tanpa menyerang “produk” lain. Ini tak hanya berlaku dalam ranah industri, juga dalam ranah politik. Kalau saya pendukung berat salah satu capres (untungnya bukan hehe) saya akan lebih memilih mempngaruhi orang-orang di lingkungan saya daripada “berbalas-pantun” dan menyebar kampanye negatif terhadap pihak lain di facebook dan media sosial. Itu lbh riil dampaknya.

Sebagian besar orang yang berada di facebook bukan org yang gampang dipengaruhi. Jadii Anda akan buang-buang energi untuk bersitegang-urat leher di media sosial. Kalau mau posting, silakan gali yang baik-baik saja dari calon Anda. Sebab, apa yang Anda pertunjukkan di media sosial itulah citra diri Anda. Anda menyatakan yang baik-baik ya akan muncul citra baik diri Anda. Kalau selalu marah-marah akan muncul citra diri Anda sebagai pemarah dan labil.

Kalau Anda suka menyerang pihak lain akan muncul citra diri Anda yang tidak dewasa dan tidak siap bersaing secara sehat. Anda naik jet pribadi akan menunjukkan Anda suka hidup mewah. Naik pesawat kelas ekonomi menunjukkan Anda suka hidup sederhana. Dan seterusnya.

Jadi apa yang tersurat, dalam ilmu semiotika, adalah simbol-simbol yang mengusung makna.

Selamat pagi. [MUSTAFA ISMAIL | STATUS FACEBOOK 23 JUNI 2014]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *