Wajah Baru, Blog Lama: Merawat Semangat Menulis

Wajah Baru, Blog Lama: Merawat Semangat Menulis

>>>Sukses sebagai bloger itu tidak ditentukan oleh platform apa yang digunakan, tapi kualitas konten, konsistensi dan promosi. Makin populer sebuah blog, makin banyak iklan dan tawaran berdatangan. Tak terasa blog saya, musismail.com, More »

Ajakan Bikin Puisi tentang Pahlawan

Ajakan Bikin Puisi tentang Pahlawan

Saya punya ide bikin kumpulan puisi tentang pahlawan. Pahlawan dalam arti sangat luas, bukan hanya tentang mereka yang berperang. Sebab pahlawan bisa siapa saja. Bisa ibu kita. Ayah kita. Guru. Tukang sapu More »

Puisi Perahu

Puisi Perahu

KLIPING | SUMBER: Koran Tempo, 11 Agustus 2009. Hujan belum sepenuhnya berhenti ketika puluhan sastrawan satu persatu meninggalkan kafe. Mereka melangkah ke dermaga kecil yang terbuat dari kayu yang menyatu dengan cafe More »

Koran Tempo Makassar Pamit dan Beralih ke Digital

Koran Tempo Makassar Pamit dan Beralih ke Digital

Koran Tempo edisi Makassar atau dikenal dengan Koran Tempo Makassar (KTM) tidak lagi terbit dalam versi cetak. “Mulai edisi 2 Mei 2016 kami hanya menerbitkan koran digital. Inilah edisi penghabisan di platform More »

Mustafa Ismail: Orang Muda Aceh Harus Bangga dengan Bahasa Ibunya

Mustafa Ismail: Orang Muda Aceh Harus Bangga dengan Bahasa Ibunya

SUMBER: ACEHTREND.CO, 8 DESEMBER 2015. ACEHTREND.CO, Aceh — Target Kongres Peradaban Aceh (KPA) adalah agar anak-anak muda Aceh kembali bangga dengan bahasa-bahasa yang ada di Aceh. “Kita tidak boleh malu dengan bahasa More »

 

Steempress, Cheetah dan Lain-Lain

Bagi bloger yang juga pengguna Steemit, kehadiran Steempress sangat membantu. Sebab, Steempress akan memberi kurasi pada tulisan yang diposting di blog lalu juga muncul di akun Steemit.

Festival Sastra Bengkulu dan Tukang Desain Palsu

Festival Sastra Bengkulu dan Tukang Desain Palsu Saya adalah tukang desain palsu. Saya belajar desain secara otodidak, plus kursus singkat di sebuah lembaga kursus di Ciputat, Tangerang Selatan, beberapa tahun lalu. Saya memang suka menggambar, dulu sejak SMP, dan pernah hendak belajar melukis namun tidak kesampaian. Boleh jadi karena kecenderungan saya lebih pada menulis, makanya saya lebih intens menekuni dunia tulis-menulis.

Kisah Lelaki dari Gampong Usi

Ia dikenal sebagai penyair dan seniman teater. Awalnya ia menulis puisi, cerpen, esai, hingga naskah drama. Saat itu, pada awal 1990, ia kuliah di jurusan Bahasa dan Sastra Indonesia Fakultas Keguruan dan Ilmu Pengetahuan. Dalam waktu bersamaan, ia juga membentuk sanggar seni (sastra dan teater) di kampusnya. Dari sanggat bernama Cempala Karya itu banyak bermunculan pegiat sastra yang karyanya kerap menghiasi koran.

Pengadilan Hingga Majalah Bekas | #ProsesKreatifMI 5

Masa-masa itu sangat menggairahkan. Kami berlomba menulis dan mengirim puisi ke berbagai media. Tak hanya di koran Aceh, seperti Serambi Indonesia, Atjeh Post dan Peristiwa, juga di koran-koran Medan seperti Waspada, Analisa, Persada dan lain-lain, hingga koran Jakarta. Bahkan tanpa berifikir honor, yang penting karya dimuat. Kami seperti sibuk mengejar eksistensi — meski tentu saja itu tak salah.

Dikusi Hingga “Berantam” di Koran | #RiwayatKreatifMI 4

Setelah berkali-kali puisi dimuat berbagai media plus berteater, saya pun merasa diri benar-benar “menjadi seniman” dan bergaya nyeniman: rambut gondrong, pakai sandal jepit, kadang jarang mandi – kecuali mau ke kampus. Sesekali saya tidur di Meunasah Tuha Taman Budaya Aceh bersama seniman lain, antara lain Din Saja dan Hasbi Burman.

Puisi Pertama di Koran dan Nama Samaran | #RiwayatKreatifMI 3

Pada 1990, sebuah puisi saya muncul di sebuah media lokal di Banda Aceh, Tanah Kelahiran. Puisi itu telah disunting oleh editor budaya media itu. Mungkin editornya kasihan melihat saya rajin sekali mengirim puisi sehingga memuatnya satu biji. Meski telah “ditukangi”, saya senang bukan main. Saat itu saya menggunakan nama pena Muista Fahendra.

Tamu dari Gontor hingga Gairah yang Berhenti | #RiwayatKreatifMI 2

Suatu kali, rumah karib ayah tempat saya menumpang di Ketapang, Banda Aceh, kedatangan tamu dari sebuah pesantren modern di wilayah kabupatan Pidie. Sang tamu seorang pengajar di pesantren itu. Kami sempat mengobrol ke sana-kemari. Lulusan sebuah pesantren moderen terkenal di Jawa Timur, Gontor, itu bercerita tentang puisi dan suka menulis puisi.

Menyesal Hingga Akuntansi | #RiwayatKreatifMI (1)

SAYA tidak pernah menampik bahwa pada awalnya menulis puisi adalah hobi. Juga tidak perlu sewot kalau ada yang me-ngatakan bahwa menulis puisi kegiatan orang kasmaran. Pun tak usah uring-uringan bila diledek bahwa menulis puisi untuk mendapatkan uang. Faktanya memang demikian. Bahkan sah saja bila ada orang menulis puisi demi mendapatkan ketenaran.

Hasyim KS, Serdadu Tua dalam Sastra

>Sosoknya bersahaja. Cerpen-cerpennya karikatural. Puisi-puisinya kuat dengan muatan filosotis. Ia menjadi guru bagi sastrawan muda Aceh. Hasyim KS, namanya.

“Iqra!” Begitu bunyi tulisan tangan yang tercantum dalam satu naskah cerpen yang dikembalikan sebuah koran lokal di Aceh. Segera bisa dikenali, tulisan tangan itu milik

Pendidikan Berbasis Kultur

>pelajaran yang berjubel di sekolah menjadi tidak relevan lagi. kecerdasan tidak lagi diukur dari kenyataan bahwa seorang siswa harus menguasai seluruh mata pelajaran dengan nilai 8 atau 10. Sebab, tiap orang punya karakter dan kecerdasan berbeda-beda. Howard Gardner membagi dalam delapan bidang kecerdasan.