Wajah Baru, Blog Lama: Merawat Semangat Menulis

Wajah Baru, Blog Lama: Merawat Semangat Menulis

>>>Sukses sebagai bloger itu tidak ditentukan oleh platform apa yang digunakan, tapi kualitas konten, konsistensi dan promosi. Makin populer sebuah blog, makin banyak iklan dan tawaran berdatangan. Tak terasa blog saya, musismail.com, More »

Ajakan Bikin Puisi tentang Pahlawan

Ajakan Bikin Puisi tentang Pahlawan

Saya punya ide bikin kumpulan puisi tentang pahlawan. Pahlawan dalam arti sangat luas, bukan hanya tentang mereka yang berperang. Sebab pahlawan bisa siapa saja. Bisa ibu kita. Ayah kita. Guru. Tukang sapu More »

Puisi Perahu

Puisi Perahu

KLIPING | SUMBER: Koran Tempo, 11 Agustus 2009. Hujan belum sepenuhnya berhenti ketika puluhan sastrawan satu persatu meninggalkan kafe. Mereka melangkah ke dermaga kecil yang terbuat dari kayu yang menyatu dengan cafe More »

Koran Tempo Makassar Pamit dan Beralih ke Digital

Koran Tempo Makassar Pamit dan Beralih ke Digital

Koran Tempo edisi Makassar atau dikenal dengan Koran Tempo Makassar (KTM) tidak lagi terbit dalam versi cetak. “Mulai edisi 2 Mei 2016 kami hanya menerbitkan koran digital. Inilah edisi penghabisan di platform More »

Mustafa Ismail: Orang Muda Aceh Harus Bangga dengan Bahasa Ibunya

Mustafa Ismail: Orang Muda Aceh Harus Bangga dengan Bahasa Ibunya

SUMBER: ACEHTREND.CO, 8 DESEMBER 2015. ACEHTREND.CO, Aceh — Target Kongres Peradaban Aceh (KPA) adalah agar anak-anak muda Aceh kembali bangga dengan bahasa-bahasa yang ada di Aceh. “Kita tidak boleh malu dengan bahasa More »

 

Peluncuran Buku Mengenang HB Jassin

Mengenang kritikus sastra HB Jassin, akan diluncurkan enam buku tentang HB Jassin di Pusat Dokumentasi Sastra HB Jassin, Kompleks Taman Ismail Marzuki (TIM), Jalan Cikini Raya 72, Jakarta Pusat, Jumat, 30 Maret 2012, pukul 14.30-16.30.

Buku-buku itu adalah H.B. Jassin: (1) Pelopor Kritik Sastra Modern Indonesia, (2) Tujuh Pendapat Tentang H.B. Jassin, (3) H.B. Jassin dalam Dua Puluh Tiga Puisi Indonesia, (4) Wartawan Bertanya H.B. Jassin Menjawab, (5) Memoar H.B. Jassin Juru Peta Sastra Indonesia, (6) Mengenal Biografi H.B. Jassin.

Selain peluncuran buku, dijadwalkan ada pembacaan puisi-puisi HB Jassin, juga akan tampil sejumlah tokoh yang akan mengisahkan kenangannya tentang tokoh yang dijuluki sebagai paus sastra Indonesia itu. Acara ini, menurut Ritawati Jasin dari PDS HB Jassin dalam undangan yang dikirim kepada penulis, diadakan untuk mengenang 12 tahun meninggalnya H.B. Jassin (11 Maret 2000 – 11 Maret 2012)

Jassin yang bernama lengkap Hans Bague Jassin ini lahir di Gorontalo, 13 Juli 1917. Ia menyelesaikan pendidikan dasarnya di HIS Balikpapan. Namun sekolah menengahnya diselesaikan di HBS di Pangkalan Brandan, Sumatera Utara. Itu dikarenakan ia ikut ayahnya yang pindah ke kota itu.

Dan sejak belajar di sekolah menengah, ia sudah mulai menulis karya sastra yang dimuat di sejumlah majalah. Pada 1940, atas tawaran Sutan Takdir Alisjahbana, Jassin hijrah ke Jakarta dari Gorontalo dan bekerja di Balai Pustaka. Sebelumnya, ia sempat bekerja sebagai tenaga sukarela di kantor Asisten Residen Gorontalo.

Selanjutnya, Jassin bekerja sebagai redaktur dan menulis kritik sastra di sejumlah majalah budaya terkemuka seperti Pandji Poestaka, Mimbar Indonesia, Zenith, Sastra, Bahasa dan Budaya dan Horison. Selama hidupnya, ia begitu tekun melakukan pengkajian, analisis, dan pendokumentasian sastra.

Jassin meninggal di Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo pada 11 Maret 2000 dan dimakamkan di Taman Makam Pahlawan Nasional Kalibata.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *