Malam Sastra Margonda: Hujan Cinta Februari

Malam Sastra Margonda: Hujan Cinta Februari

Malam Sastra Margonda digagas oleh Mustafa Ismail, Tora Kundera dan Willy Ana. Acara ini diharapkan menjadi ruang bagi para pecinta seni dan sastra di Depok, terutama anak muda, untuk berekspresi sekaligus mengapresiasi More »

Merayakan Hujan dan Puisi

Merayakan Hujan dan Puisi

Hujan dan Puisi seperti Sapardi dan Bulan Juni. Mereka mengajak kita dalam bait-bait yang membungahkan hati. Nah, menyambut Februri, kita merayakan hujan dan puisi, sambil membaca puisi-puisi cinta karya sendiri, karya siapa More »

Lanjutan Kisah Hansaplast, Gunting dan Lain-lain

Lanjutan Kisah Hansaplast, Gunting dan Lain-lain

………….. Saya teringat ada sebuah ponsel Nokia berbasis Windows yang tak terpakai di rumah. Tapi, masalahnya hp itu tidak bisa pakai WhatsApp. Sementara, nomor kontak orang yang janjian lihat laptop itu di More »

Hoax Merajelala, Seniman di Mana?

Hoax Merajelala, Seniman di Mana?

Dua hari lalu, tepatnya Rabu pagi, perupa Jeffrey Sumampouw mengirim pesan mesanger di aplikasi WhatsApp. Isinya mengajak saya menjadi salah satu narasumber diskusi tentang seni di *Marto Artcentre di Jalan Pondok Labu More »

Jangan Lupa Kirim Puisi untuk PPN Kudus

Jangan Lupa Kirim Puisi untuk PPN Kudus

Pertemuan Penyair Nusantara (PPN) XI diadakan di Kudus, Jawa Tengah, 28-30 Juni 2019. Kegiatan ini akan diramaikan oleh para penyair Indonesia dan negara-negara tetangga seperti Singapura, Malaysia, Thailand, Vietnam, dan lain-lain. Seperti More »

 

Geunteut

MUSTAFA ISMAIL | @musismail

Ketika kecil, di kampung saya di Aceh, saya sering takut terhadap beragam makhluk halus yang seram. Salah satunya adalah geunteut. Makhluk ini digambarkan sebagai sosok yang tinggi besar. Ia suka mengambil seseorang, lalu menempatkannya di sebuah tempat yang sulit kadang dijangkau, misalnya, di tengah perdu bambu dan di atas pohon.

Dikisahkan, orang yang diambil oleh geunteut akan merasa seperti berjalan di sebuah jalan yang bagus sekali, bahkan seperti melayang. Namun, ketika sadar, ia telah berada di suatu tempat. Ada pesan dari orang-orang tua kepada anak-anak kecil: kalau berjalan malam-malam, sering-sering meraba rambut. Karena diyakini, geunteut membawa korbannya dengan memegangnya pada rambut.

Bukan cuma geunteut. Di Aceh banyak sekali makhluk halus yang seram. Ada yang namanya burong, burong tujoh, buno, dan sebagainya. Itu baru di Aceh. Di daerah lain, tentu banyak pula makhluk dalam khazanah horor ini. Ada yang namanya orang bunian, kuyang, dan semat beklat.

Tapi sangat jarang hantu-hantu lokal muncul di layar film. Ada kesan, makhluk halus di Indonesia cuma ada pocong, kuntilanak, dan setan yang wajahnya mengerikan. Sebab, makhluk seram inilah yang kerap tampil dalam film-film Indonesia, sehingga wajah horor di bioskop pun menjadi begitu seragam.

Kreator film Indonesia seperti kekurangan gagasan untuk menampilkan hal-hal baru dalam dunia horor. Bukan cuma dalam soal cerita, tapi juga sosok-sosok menakutkan itu. Karena itu, ketika berhadapan dengan layar bioskop, penonton tidak hanya menemukan sensasi ketakutan, melainkan sesuatu yang baru, unik, dan tidak membosankan.

Seperti disebutkan di atas, hantu-hantu lokal itu bisa menjadi pilihan untuk dieksplorasi satu per satu, terbentang dari Sabang sampai Merauke. Bahkan hantu-hantu itu tak cuma berdiri sebagai sosok tunggal, yang tak jarang diwarnai dengan cerita-cerita bahkan legenda di baliknya. Tentu itu akan menjadi hal baru untuk disuguhkan kepada penonton.

Dengan demikian, wajah horor bioskop Indonesia pun akan lebih beragam. Tentu saja tetap tanpa melupakan orisinalitas cerita, logika, dan sensasi keseraman yang dihadirkan.

===

Tulisan saya ini pernah dimuat di Koran Tempo, Kamis 16 April 2009

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *