Penulis Sastra Mendadak Lucu di Malam Sastra Margonda

Penulis Sastra Mendadak Lucu di Malam Sastra Margonda

Bertajuk “Dongeng Tentang Kita”, Malam Sastra Margonda (MSM) yang diadakan oleh Komunitas Sastra Margonda untuk memperingati Hari Dongeng Sedunia yang jatuh pada 20 Maret 2020. Malam Sastra Margoda diadakan di Miebiee Pasta, More »

Merayakan Dongeng

Merayakan Dongeng

Merayakan Hari Dongeng Sedunia Ayo kita bertemu dan ngopi di #malamsastramargonda Sabtu, 14 Maret 2010 Pukul 19.00-22.30 di @miebiipasta_ Jalan Merpati 6 No 237 Pancoran Mas Depok More »

Malam Sastra Margonda: Hujan Cinta Februari

Malam Sastra Margonda: Hujan Cinta Februari

Malam Sastra Margonda digagas oleh Mustafa Ismail, Tora Kundera dan Willy Ana. Acara ini diharapkan menjadi ruang bagi para pecinta seni dan sastra di Depok, terutama anak muda, untuk berekspresi sekaligus mengapresiasi More »

Merayakan Hujan dan Puisi

Merayakan Hujan dan Puisi

Hujan dan Puisi seperti Sapardi dan Bulan Juni. Mereka mengajak kita dalam bait-bait yang membungahkan hati. Nah, menyambut Februri, kita merayakan hujan dan puisi, sambil membaca puisi-puisi cinta karya sendiri, karya siapa More »

Lanjutan Kisah Hansaplast, Gunting dan Lain-lain

Lanjutan Kisah Hansaplast, Gunting dan Lain-lain

………….. Saya teringat ada sebuah ponsel Nokia berbasis Windows yang tak terpakai di rumah. Tapi, masalahnya hp itu tidak bisa pakai WhatsApp. Sementara, nomor kontak orang yang janjian lihat laptop itu di More »

 

Pesta Tahun ke-20

masih teramat rahasia, ke mana aku berlabuh
sebuah negeri yang berderang sejuta tata lampu
atau sebuah pulau terasing yang berkabut?
sekarang tanggal 25 Agustus 1991, tanggal berapa
nanti aku akan tiba di sana, berapa mil lagi
jaraknya. jauh sebelum kubur atau dekat kubur?

sampai di sini, sejenak aku ingin istirahat
mengutip jejak-jejak lampau. luka-luka
kubangunkan dari kuburnya, menyatu dengan
rembulan. sesaat kubiarkan mereka berdansa di
ruangan ini, sebelum semuanyua kubungkus dan
kuperas. santanya menjadi hidangan istimewa
dalam pesta ini. kemudian kukatakan kepada yang
hadir: inilah hidangan kemarin yang disediakan tuhan!

bna, 1991

>puisi ini dari bundel “Perjalanan” (Sajak-sajak Mustafa Ismail 1990-1992).

>Foto utama: pixabay.com/hermann

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *