Lanjutan Kisah Hansaplast, Gunting dan Lain-lain

Lanjutan Kisah Hansaplast, Gunting dan Lain-lain

………….. Saya teringat ada sebuah ponsel Nokia berbasis Windows yang tak terpakai di rumah. Tapi, masalahnya hp itu tidak bisa pakai WhatsApp. Sementara, nomor kontak orang yang janjian lihat laptop itu di More »

Hoax Merajelala, Seniman di Mana?

Hoax Merajelala, Seniman di Mana?

Dua hari lalu, tepatnya Rabu pagi, perupa Jeffrey Sumampouw mengirim pesan mesanger di aplikasi WhatsApp. Isinya mengajak saya menjadi salah satu narasumber diskusi tentang seni di *Marto Artcentre di Jalan Pondok Labu More »

Jangan Lupa Kirim Puisi untuk PPN Kudus

Jangan Lupa Kirim Puisi untuk PPN Kudus

Pertemuan Penyair Nusantara (PPN) XI diadakan di Kudus, Jawa Tengah, 28-30 Juni 2019. Kegiatan ini akan diramaikan oleh para penyair Indonesia dan negara-negara tetangga seperti Singapura, Malaysia, Thailand, Vietnam, dan lain-lain. Seperti More »

Tiket Pesawat Mahal dan Kreativitas Khas Indonesia

Tiket Pesawat Mahal dan Kreativitas Khas Indonesia

Seorang kawan yang sedang berkuliah program doktor di Institut Seni Indonesia (ISI) Surakarta memposting sebuah video di Instagram. Isinya: mengabarkan bahwa ia dan sejumlah kawan lain sedang berada di Bandara Soekarno-Hatta. Namanya More »

Lomba Baca Puisi Festival Literasi Padangpanjang

Lomba Baca Puisi Festival Literasi Padangpanjang

Padangpanjang termasuk salah satu kota yang sangat aktif dalam bidang literasi dan seni. Ini memang bisa dipahami, karena di kota itu berdiri sebuah kampus seni, yakni Institut Seni Indonesia (ISI) Padangpanjang. Saya More »

 

Sajak-sajak Tentang Hujan

Mustafa Ismail

JAKARTA HUJAN

biarkan jemuran bermain hujan
janganlah kau mengkhawatirkan
kesehatannya secara berlebihan.

TARIAN HUJAN

aku ingin melihat kau
menari-nari dalam hujan
sampai mabuk
sampai suntuk
sampai kampung-kampung terlelap
sampai kau dan aku terdiam.

KENANGAN HUJAN

hujan kembali mengucur
menari di atas rambutmu
mengirim kenangan dari masa lalu,
dari kensunyian yang sangat

MIMPI HUJAN

hujan telah reda
tapi wajahmu masih basah
matamu masih merah
setelah anak-anakmu rebah
dalam mimpi semalam.

KOTA HUJAN

apakah di kotamu hujan
mengalirkan airmatamu ke sungai
bikin mimpimu jadi basah
malam rekah.

Depok- Jakarta, 2012-2014

KERETA DI KULKAS

Bagaimana cara memasukkan kereta ke dalam botol?
Aku ingin membawanya ke rumah dan menyimpannya di kulkas
Aku suka haus tiap tengah malam
Dan selalu hanya menemukan lengking kegelapan
Seperti kereta yang kebingungan

Serpong, 15 September 2014

PULANG

mereka sedang menempuh cinta masing-masing.
kita adalah pendaki yang selalu kemalaman.

Jakarta, 5 September 2014

RENGGALI

aku belum sempat menyibak akar-akarmu
juga memastikan apakah bongkahan batu itu
masih di sana
setelah malam-malam paling gelap itu lewat

Takengon, 27 Agustus 2014

Mustafa Ismail, kelahiran Aceh pada 1971, bekerja sebagai jurnalis di Jakarta. Buku puisinya “Tarian Cermin” (2007) dan “Menggambar Pengantin” (2013). Adapun buku kumpulan cerpennya “Cermin” (2009) dan “Lelaki yang Ditelan Gerimis” (2014).
SUMBER: Serambi Indonesia, Minggu, 28 September 2014

SUMBER:
http://aceh.tribunnews.com/2014/09/28/jakarta-hujan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *